Komunitas Konsumen Indonesia: Pengenaan Tarif Tranaksi di ATM Link Bukti Indikasi Praktik Kartel

Setelah menuai protes dan pernyataan keberatan dari masyarakat, Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) dan PT Jalin Pembayaran Nusantara (Jalin) sepakat menunda penyesuaian biaya transaksi cek saldo dan tarik tunai di jaringan ATM Link. Ketua Komunitas Konsumen Indonesia (KKI) David Tobing menyatakan telah memprotes keras hal ini lantaran telah melanggar hak nasabah yang selama ini sudah gratis. KKI juga menduga menduga kuat bahwa hal pengenaan tarif ini sebagai upaya kartel. Ia menyebut ada kesepakatan antar pelaku usaha yang saling bersaing untuk menetapkan harga yang sama dalam hal ini tarik tunai dan cek saldo.

“Keempat bank itu kan bersaing walau dimiliki oleh negara. Juga sudah dijelaskan oleh Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU), aturan itu juga berlaku untuk bank negara. Ketika mereka sepakat juga untuk menunda, artinya memang jelas itu terbukti kartel karena sepakat membuat, memberlakukan, dan sepakat menunda,” ujar David kepada KONTAN pada Selasa (1/6/2021). KKI berharap KPPU untuk memeriksa dan menindak keempat bank BUMN. Ia mendesak seharusnya tidak ditunda namun dibatalkan sama sekali. Ia menegaskan KKI akan tetap mengawal aduan sehingga tidak merugikan nasabah.

“Sebenarnya, KKI juga melapor ke Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN). Di BPKN, biasanya setelah buat laporan, kita kasih keterangan." "Itu sudah dilakukan bersamaan juga dengan KPPU bersama direksi Bank Himbara tersebut. Nantinya BPKN akan dikeluarkan rekomendasi,” tambah David. Selain itu, KKI juga telah mengadukan pengenaan tarif ini kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Hingga saat ini, KKI masih menunggu sikap yang akan diambil oleh OJK apakah akan mengizinkan atau melarang rencana pengenaan tarif tersebut.

Sebelumnya, konsumen lewat Komunitas Konsumen Indonesia (KKI) yang melapor ke Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) pada Selasa (25/5/2021). Pengaduan ini bermula pada rencana Bank Himbara dan Jalin mengenakan kembali tarif cek saldo dan tarik tunai di jaringan ATM Link mulai Selasa (1/6/2021). Transaksi yang bakal kena tarif adalah transaksi penggunaan kartu debit pada mesin ATM bank lain (transaksi off us).

ATM Link yang ada saat ini tetap dimiliki masing masing bank sesuai dengan logo bank yang tertera di mesin ATM, meski mesin ATM tersebut berjudul ATM Link. Biaya cek saldo transaksi off us di jaringan ATM Link akan dikenakan Rp 2.500. Transaksi tarik tunai Rp 5.000 Adapun yang selama ini sudah dikenakan biaya adalah kirim uang antar bank tetap di angka Rp 4.000 per transaksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Bisnis

Kemudahan Mengelola Bisnis dengan Aplikasi Kasir Pintar Olsera

Era digital menuntut semua pelaku bisnis untuk mampu melakukan adaptasi dengan bisnis yang dijalankan. Tak peduli bisnis apapun itu, pastinya peran teknologi menjadi salah satu integrasi yang wajib dilakukan para pelakunya untuk menunjang bisnis. Jika Anda merupakan salah satu bisnis pasti anda menginginkan adaptasi yang baik untuk menjadikan bisnis Anda berkembang setiap harinya. Salah satu […]

Read More
Bisnis

Keuntungan Impor Barang Ke Luar Negeri

Banyaknya tuntutan untuk mengirim dan menerima barang luar negeri membuat berbagai macam jasa muncul di Indonesia. Budaya masyarakat Indonesia yang konsumtif membuat impor dari luar negeri dibutuhkan. Contohnya adalah impor Belanda ke Indonesia. Apa Itu Impor? Impor merupakan kegiatan mendatangkan barang yang asalnya dari luar negeri. Impor sendiri dapat diartikan ketika seseorang membeli barang dari […]

Read More
Bisnis

Pembiayaan BFI Finance bagi Pelaku Usaha UMKM

Fintech peer to peer lending Pinjam Modal adalah anak usaha dari PT BFI Finance Tbk yang menjalin kerjasama dengan platform pembayaran Paperid, untuk mempermudah para pebisnis dalam mengakses pendanaan usaha. Selain itu, juga diharapkan dapat mempercepat digitalisasi di Indonesia sebagai bagian dari program pemerintah terutama di masa pandemic agar tetap bertahan. Urgensi ini tersirat dari […]

Read More